Language : EnglishFilipinoIndonesianJapaneseKoreanMalayThai
 

Kiat Untuk Kesehatan Dan Keselamatan di Tempat Kerja Selama Pandemi Covid 19

Ketika perkantoran dan industri kembali di buka pada saat transisi, masih ada resiko terjadinya pemaparan dari Covid 19. Menjadi tantangan bagi setiap organisasi untuk mencegah terjadinya kluster baru di perkantoran.

WHO sudah menerbitkan beberapa pertimbangan ketika tempat kerja ini dibuka kembali. Berikut pertimbangan untuk kesehatan masyarakat dan tindakan sosial di tempat kerja dalam konteks COVID-19 yang diterbitkan oleh WHO.

Dapatkah COVID-19 ditularkan di tempat kerja?

Virus COVID-19 menyebar terutama melalui tetesan pernapasan atau kontak dengan permukaan yang sudah terkontaminasi. Paparan dapat terjadi di tempat kerja, saat bepergian ke tempat kerja, selama perjalanan terkait pekerjaan ke suatu daerah, serta dalam perjalanan ke dan dari tempat kerja.

Bagaimana risiko tertular COVID-19 di tempat kerja?

Risiko terpapar COVID-19 di tempat kerja tergantung pada beberapa kemungkinan :

  • Kemampuan dalam menjaga jarak 1 meter dari yang lain,
  • Apakah sering melakukan kontak fisik dengan orang yang mungkin terinfeksi COVID-19 (seperti yang terjadi di RS)
  • Melalui kontak dengan permukaan dan benda yang sudah terkontaminasi.

Bagaimana menilai risiko penularan COVID-19 di tempat kerja dan merencanakan tindakan pencegahan?

Manajer dengan dukungan penasihat kesehatan dan keselamatan kerja harus melakukan penilaian risiko secara cepat untuk menentukan kemungkinan risiko paparan agar dapat menerapkan tindakan pencegahan. Ini harus dilakukan untuk setiap pengaturan kerja spesifik dan setiap pekerjaan.

Risiko penularan rendah

Pekerjaan yang tidak sering kontak dekat dengan masyarakat umum atau orang lain. Pekerja dalam kelompok ini memiliki kontak pekerjaan minimal dengan publik dan rekan kerja lainnya. Contoh pekerjaan semacam itu termasuk :

  • Bekerja dari rumah
  • Pekerja kantor tanpa sering berhubungan dekat dengan orang lain.
  • Pekerja kantor yang berhubungan dengan pihak luar menggunakan layanan jarak jauh.

Risiko penularan sedang

Pekerjaan atau petugas yang sering  kontak secara dekat dengan masyarakat umum atau pihak lain. Tingkat risiko ini dapat berlaku untuk pekerja :

  • Pekerja yang sering berhubungan dan dekat dengan orang-orang di lingkungan kerja yang padat penduduk (misalnya bekerja di pasar, stasiun bus, transportasi umum, dan kegiatan kerja lainnya di mana jarak fisik setidaknya 1 meter mungkin sulit dilakukan).
  • Pekerja atau petugas yang memerlukan kontak dekat dan sering antara rekan kerja. Ini juga termasuk kontak yang sering dengan orang-orang yang kembali dari daerah dengan transmisi komunitas. Contoh-contoh pekerjaan seperti itu mungkin termasuk pekerja garis depan di ritel atau pertokoan, pengiriman paket, akomodasi, konstruksi, polisi dan keamanan, transportasi umum, dan air dan sanitasi.

Risiko penularan tinggi

Pekerjaan atau tugas dengan kontak dekat dengan orang-orang yang lebih mungkin memiliki COVID-19, serta kontak dengan benda dan permukaan yang mungkin terkontaminasi oleh virus. Contohnya termasuk

  • Pengangkut orang yang diketahui atau diduga memiliki COVID-19 tanpa pemisahan antara pengemudi dan penumpang,
  • Penyediakan layanan perawatan untuk orang dengan COVID-19 seperti di RS.
  • Pekerja yang melakukan kontak dengan almarhum yang diketahui atau diduga memiliki COVID-19, seperti petugas pemakaman korban COVID-19
  • Pekerjaan yang mungkin termasuk dalam kategori ini termasuk pekerja rumah tangga, pekerja perawatan sosial, transportasi pribadi dan penyedia pengiriman rumah dan teknisi perbaikan rumah (tukang ledeng, tukang listrik) yang harus menyediakan layanan di rumah orang-orang yang sudah terkonfirmasi COVID-19.

Siapa yang harus melakukan penilaian risiko di tempat kerja?

Pengusaha dan manajer bisa melakukan konsultasi dengan pekerja, secara teratur memperbarui penilaian risiko untuk pajanan terkait kerja dengan COVID-19, akan lebih baik jika ada dukungan layanan kesehatan kerja.

Apa pertimbangan utama ketika melakukan penilaian risiko di tempat kerja?

Untuk setiap penilaian risiko, organisasi harus mempertimbangkan :

  • Lingkungan tempat pekerjaan,
  • Jenis tugas atau aktifitas pekerjaan
  • Ancaman penularan,
  • Sumber daya yang tersedia, seperti alat pelindung diri.
  • Akomodasi kolektif seperti asrama.
  • Kondisi pelayanan publik, seperti keamanan dan polisi, pengecer makanan, akomodasi, transportasi umum, pengiriman paket, air dan sanitasi,
  • Pekerja garis depan lainnya mungkin menghadapi risiko yang lebih tinggi terkait dengan bahaya pekerjaan untuk kesehatan dan keselamatan.
  • Pekerja yang mungkin memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit COVID-19 yang parah karena usia atau kondisi medis yang sudah ada harus dipertimbangkan dalam penilaian risiko untuk individu.

Bagaimana seharusnya organisasi memutuskan kapan harus membuka, menutup atau membuka kembali tempat kerja dan / atau menangguhkan atau menurunkan kegiatan kerja?

Memutuskan untuk membuka atau menutup kembali tempat kerja atau menangguhkan atau menurunkan aktifitas kegiatan kerja harus bergantung pada

  • penilaian risiko,
  • kapasitas untuk menempatkan langkah-langkah perlindungan
  • tingkat kepatuhan, dan
  • rekomendasi dari otoritas lokal

Apa langkah-langkah kunci untuk melindungi dari penularan COVID-19 yang harus dilakukan di semua tempat kerja?

Langkah-langkah untuk mencegah penularan COVID-19 di tempat kerja

  • Budaya rutin untuk mencuci tangan atau menggunakan hand sanitiser.
  • Kebersihan pernafasan seperti menutupi batuk & bersin.
  • Jarak fisik minimal 1 meter atau lebih sesuai dengan rekomendasi nasional.
  • Pemakaian masker di mana pembatasan jarak tidak memungkinkan.
  • Pembersihan dan disinfeksi lingkungan secara berkala.
  • Membatasi perjalanan yang tidak perlu.
  • Kebijakan dan protokol yang jelas,
  • Pelatihan, dan pendidikan untuk staf dan manajer untuk meningkatkan kesadaran COVID-19.
  • Manajemen orang dengan COVID-19 atau kontak dengan penderita COVID-19 juga sangat penting, mis. pekerja yang tidak sehat atau yang memiliki gejala terpapar COVID-19 untuk tinggal di rumah, mengisolasi diri dan menghubungi profesional medis atau saluran informasi COVID-19 setempat untuk mendapatkan saran tentang pengujian dan rujukan.

Tindakan tambahan apa yang harus diambil di tempat kerja dan untuk pekerjaan dengan risiko sedang?

Tempat kerja untuk pekerjaan dengan risiko menengah memerlukan :

  • Pembersihan dan disinfeksi setiap hari setidaknya dua kali sehari dari benda dan permukaan yang disentuh secara teratur, termasuk semua ruang bersama, permukaan, lantai, kamar mandi, dan ruang ganti.
  • Pertimbangkan untuk menunda aktivitas apa pun ketika jarak fisik setidaknya 1 meter tidak dapat dilaksanakan secara penuh. Jika ini tidak memungkinkan, tingkatkan ventilasi.
  • Lakukan peningkatan kebersihan tangan secara teratur, dan
  • Minta staf untuk mengenakan masker, kacamata, sarung tangan dan pakaian kerja yang sesuai selama prosedur pembersihan yang menghasilkan percikan, memberikan pelatihan tentang penggunaannya.
  • Atur pakaian ganti dan cuci pakaian kerja di tempat kerja.

Tindakan tambahan apa yang harus diambil di tempat kerja dan untuk pekerjaan yang berisiko tinggi?

Di area kerja yang berisiko tinggi,

  • Kaji kemungkinan menangguhkan aktivitas;
  • Meningkatkan kebersihan tangan secara teratur;
  • Menyediakan masker medis, pakaian hazmat, sarung tangan, dan pelindung mata untuk pekerja yang harus bekerja di rumah dengan orang yang diduga atau diketahui memiliki COVID-19;
  • Melatih pekerja dalam praktik pencegahan dan pengendalian infeksi dan penggunaan peralatan pelindung pribadi,
  • Hindari menugaskan tugas-tugas dengan risiko tinggi kepada pekerja yang memiliki kondisi medis yang sudah ada sebelumnya, hamil, atau berusia lebih dari 60 tahun.

Apa yang harus dipertimbangkan ketika menetapkan jarak fisik di tempat kerja?

WHO merekomendasikan untuk menjaga jarak fisik minimal 1 meter antara setiap orang diarea manapun, termasuk di tempat kerja. Rekomendasi nasional atau lokal untuk jarak fisik mungkin memerlukan jarak fisik yang lebih besar dan ini harus dipatuhi.

Untuk mendukung kepatuhan dengan rekomendasi nasional atau lokal, terapkan pedoman jarak fisik dengan cara yang praktis dan layak dalam konteks tugas kerja, dan yang dapat diterima baik oleh pekerja maupun pengusaha. Merangsang pekerja untuk mematuhi norma jarak fisik juga di acara-acara di luar tempat kerja, di masyarakat, dan di asrama.

Penilaian risiko dan konsultasi antara pengusaha dan pekerja sangat penting untuk mengatur dan menerapkan langkah-langkah jarak fisik di tempat kerja. Ini mungkin memerlukan modifikasi workstation, mengubah penggunaan ruang umum dan mengangkut kendaraan, shift kerja, membagi tim dan langkah-langkah lain untuk mengurangi pencampuran sosial di tempat kerja.

Jika langkah-langkah menjauhkan fisik di tempat kerja tidak layak untuk tugas pekerjaan tertentu, pertimbangkan apakah pekerjaan dapat ditunda, dan jika ini tidak mungkin, terapkan tindakan perlindungan tambahan, seperti penggunaan layar pembatas, pelindung bersin, masker wajah, fasilitas kebersihan tangan, ventilasi dan desinfeksi.

Pemisahan jarak fisik saja tidak dapat mencegah penularan COVID-19, penting dikombinasikan dengan langkah-langkah kesehatan masyarakat lainnya, seperti kebersihan tangan dan pernapasan, pembersihan lingkungan dan disinfeksi permukaan dan benda yang sering disentuh, ventilasi, memakai masker wajah dan kebijakan tinggal di rumah jika tidak sehat.

Apa hak, tugas, dan tanggung jawab pengusaha?

Pengusaha, pekerja, dan organisasi mereka harus berkolaborasi dengan otoritas kesehatan untuk mencegah dan mengendalikan COVID-19. Kerja sama antara manajemen dan pekerja dan perwakilan mereka sangat penting untuk langkah-langkah pencegahan terkait tempat kerja. Standar perburuhan internasional tentang hak dan tanggung jawab pekerja dan pengusaha dalam keselamatan dan kesehatan kerja harus sepenuhnya dihormati.

Pengusaha, dalam konsultasi dengan pekerja dan perwakilan mereka, harus merencanakan dan menerapkan langkah-langkah untuk mencegah dan memitigasi COVID-19 di tempat kerja melalui kontrol teknik dan administrasi, dan menyediakan peralatan dan pakaian pelindung pribadi sesuai dengan penilaian risiko. Langkah-langkah semacam itu seharusnya tidak melibatkan pengeluaran apa pun dari pihak pekerja.

Diperlukan langkah-langkah khusus untuk melindungi pekerja yang berisiko lebih tinggi terkena penyakit parah, seperti mereka yang berusia 60 tahun ke atas, atau dengan kondisi medis yang mendasarinya, berdasarkan rekomendasi dari layanan kesehatan kerja. Pekerja di ekonomi informal dan platform tenaga kerja digital, mereka yang berada di perusahaan kecil, pekerja rumah tangga dan pekerja migran tidak boleh ketinggalan dalam perlindungan kesehatan dan keselamatan mereka di tempat kerja dan mata pencaharian mereka.

Seharusnya tidak ada stigma sosial atau diskriminasi di tempat kerja dengan alasan apa pun, termasuk akses ke informasi dan perlindungan dari COVID-19, layanan kesehatan kerja dan kesehatan mental dan dukungan psikososial.

Jika COVID-19 terpapar melalui aktifitas pekerjaan, itu dapat dianggap sebagai penyakit akibat kerja dan, jika ditentukan demikian, harus dilaporkan dan dikompensasi sesuai dengan standar perburuhan internasional dan skema nasional untuk tunjangan kecelakaan kerja.

Apa hak, tugas, dan tanggung jawab pekerja?

Pekerja bertanggung jawab untuk mengikuti langkah-langkah untuk keselamatan dan kesehatan kerja serta pencegahan dan pengendalian infeksi yang ditetapkan untuk tempat kerja mereka, dan untuk berpartisipasi dalam pelatihan yang disediakan oleh pemberi kerja. Pekerja harus melaporkan kepada atasannya segala situasi yang dapat menimbulkan bahaya serius dan serius bagi kehidupan atau kesehatan mereka.

Bagaimana tempat kerja dapat merencanakan pencegahan dan mitigasi COVID-19?

Tempat kerja harus mengembangkan rencana aksi untuk mencegah dan memitigasi COVID-19 sebagai bagian dari rencana kesinambungan bisnis dan sesuai dengan hasil penilaian risiko dan situasi epidemiologis.

Rencana tindakan dan tindakan pencegahan harus dipantau dan diperbarui secara berkala. Pekerja dan perwakilan mereka harus dikonsultasikan dan harus berpartisipasi dalam pengembangan, pemantauan, dan pembaruan tempat kerja COVID-19. Sangat penting untuk memantau efektivitas tindakan pencegahan, dan kepatuhan pekerja, pengunjung, pelanggan, klien dan sub-kontraktor dengan tindakan tersebut. Rencana harus diperbarui ketika seseorang dengan COVID-19 yang diketahui atau diduga ada di tempat kerja.

Bisakah kembalinya ke tempat kerja segera setelah tindakan pembatasan publik dicabut?

Pengembalian ke tempat kerja harus direncanakan dengan hati-hati ke depan, dengan langkah-langkah pencegahan dilakukan sesuai dengan penilaian risiko dari berbagai pekerjaan dan tugas kerja. Semua risiko yang mungkin untuk keselamatan dan kesehatan harus dinilai, seperti risiko akibat berkurangnya perawatan mesin dan fasilitas selama periode penutupan. Jika kembali bekerja terburu-buru dan tidak dilakukan secara bertahap dan hati-hati, itu membahayakan nyawa, dan mengancam akan melemahkan upaya untuk memulihkan kegiatan sosial dan ekonomi.

Apakah WHO merekomendasikan pengujian termal terhadap orang yang akan memasuki tempat kerja?

Skrining suhu tidak dapat mendeteksi semua kasus COVID-19, karena orang yang terinfeksi mungkin tidak mengalami demam pada awal infeksi atau penyakit, seperti selama masa inkubasi atau tepat sebelum gejala lain dimulai, meskipun mereka mungkin sudah menular. Beberapa orang mungkin mengurangi demam dengan obat penurun demam jika mereka khawatir tentang kemungkinan konsekuensi dari tidak datang bekerja. Mengandalkan penyaringan suhu saja tidak akan menghentikan penyebaran COVID-19 di tempat kerja.

Skrining suhu di tempat kerja dapat dianggap sebagai bagian dari paket langkah-langkah untuk mencegah dan mengendalikan COVID-19 di tempat kerja. Pekerja harus didorong untuk memantau kesehatan mereka sendiri, mungkin dengan menggunakan kuesioner, dan mengukur suhu mereka sendiri di rumah.

Apakah WHO merekomendasikan pekerja memakai  masker di tempat kerja (kantor atau lainnya)? Jika ya, apa jenis maskernya?

Mengenakan masker tergantung pada penilaian risiko. Untuk pekerjaan dan tugas yang membawa risiko menengah atau tinggi, atau untuk orang berusia 60 dan lebih tua, dan bagi mereka yang memiliki kondisi kesehatan, masker medis dan peralatan pelindung pribadi lainnya harus disediakan.

Masker kain atau penutup wajah saat ini direkomendasikan untuk orang yang lebih muda dan mereka yang bekerja di mana jarak fisik 1 m tidak dapat dicapai. Ini mencegah penyebaran virus dari pemakainya (yang mungkin memiliki COVID-19 tetapi tanpa gejala) kepada orang lain. Kebijakan mengenakan masker atau penutup wajah di tempat kerja berisiko rendah harus sejalan dengan pedoman nasional atau lokal. Masker dapat membawa beberapa risiko jika tidak digunakan dengan benar.

Apakah ada arahan tentang ventilasi kantor dan penggunaan pendingin udara?

Harus ada udara segar dan bersih di semua tempat kerja. Untuk pekerjaan dan tugas kerja dengan risiko paparan sedang atau tinggi, WHO merekomendasikan peningkatan tingkat ventilasi melalui aerasi alami atau ventilasi buatan, lebih disukai tanpa sirkulasi ulang udara. Dalam hal re-sirkulasi udara, filter harus dibersihkan secara teratur.

Kesehatan mental dan dukungan psiko-sosial apa yang harus diberikan kepada pekerja selama COVID-19?

COVID-19 dikaitkan dengan sejumlah kekhawatiran, seperti takut jatuh sakit dan sekarat, dikucilkan secara sosial, ditempatkan di karantina, atau kehilangan mata pencaharian. Gejala kecemasan dan depresi adalah reaksi umum bagi orang-orang dalam konteks COVID-19. Kesehatan mental dan dukungan psiko-sosial sebaiknya tersedia bagi semua pekerja. Penilaian risiko komprehensif dapat membantu mengidentifikasi dan mengurangi bahaya terkait pekerjaan untuk kesehatan mental.

 

Source : WHO

Categories: artikel,News

Tags:

Comments are closed