Language : EnglishFilipinoIndonesianJapaneseKoreanMalayThai
 

Q&A Mengenai Virus Corona – Covid 19 Dari WHO

Begitu banyaknya informasi yang kita terima melalui sosial media atau messenger seperti Whatsapp akan menambah wawasan dan pengetahuan kita mengenai pendemi corona ini, akan tetapi sering sekali sering kali kita mendapatkan informasi yang salah dan belum ada buktinya atau saling bertentangan sehingga membuat kita bingung. Untuk itu berikut kami uraikan beberapa pertanyaan mengenai virus corona dan covid 19 yang sering kali ditanyakan, dan apa jawaban resmi dari WHO mengenai hal ini. Pemahaman mendalam mengenai pendemi corona ini adalah langkah awal untuk beraktifitas secara aman dimasa new normal nanti.

Apa itu coronavirus?

Coronavirus adalah keluarga besar virus yang dapat menyebabkan penyakit pada hewan atau manusia. Pada manusia, beberapa coronavirus diketahui menyebabkan infeksi pernafasan mulai dari flu biasa hingga penyakit yang lebih parah seperti Middle East Respiratory Syndrome (MERS) dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS). Virus corona yang paling baru ditemukan menyebabkan penyakit coronavirus COVID-19.

Apa itu COVID-19?

COVID-19 adalah penyakit menular yang disebabkan oleh coronavirus yang paling baru ditemukan. Virus dan penyakit baru ini tidak diketahui sebelum wabah dimulai di Wuhan, Cina, pada Desember 2019. COVID-19 sekarang menjadi pandemi yang menyerang banyak negara secara global.

Apa saja gejala COVID-19?

Gejala COVID-19 yang paling umum adalah demam, batuk kering, dan kelelahan. Gejala lain yang kurang umum dan dapat mempengaruhi beberapa pasien termasuk sakit dan nyeri, hidung tersumbat, sakit kepala, konjungtivitis, sakit tenggorokan, diare, kehilangan rasa atau bau atau ruam pada kulit atau perubahan warna jari tangan atau kaki. Gejala-gejala ini biasanya ringan dan mulai secara bertahap. Beberapa orang menjadi terinfeksi tetapi hanya memiliki gejala yang sangat ringan.

Kebanyakan orang (sekitar 80%) pulih dari penyakit tanpa perlu perawatan di rumah sakit. Sekitar 1 dari setiap 5 orang yang menderita COVID-19 sakit parah dan mengalami kesulitan bernapas. Orang yang lebih tua, dan mereka yang memiliki masalah medis mendasar seperti tekanan darah tinggi, masalah jantung dan paru-paru, diabetes, atau kanker, berisiko lebih tinggi terkena penyakit serius. Namun, siapa pun dapat tertular COVID-19 dan menjadi sakit parah. Orang-orang dari segala usia yang mengalami demam dan / atau batuk yang berhubungan dengan kesulitan bernafas / sesak napas, nyeri / tekanan dada, atau kehilangan kemampuan berbicara atau bergerak harus segera mencari perhatian medis. Jika memungkinkan, disarankan untuk memanggil penyedia layanan kesehatan atau fasilitas terlebih dahulu, sehingga pasien dapat diarahkan ke klinik yang tepat.

Apa yang harus saya lakukan jika saya memiliki gejala COVID-19 dan kapan saya harus mencari perawatan medis?

Jika Anda memiliki gejala ringan, seperti batuk ringan atau demam ringan, biasanya tidak perlu mencari perawatan medis. Tetap di rumah, mengisolasi diri dan memantau gejala Anda. Ikuti panduan nasional tentang isolasi diri.

Namun, jika Anda tinggal di daerah dengan malaria atau demam berdarah, penting agar Anda tidak mengabaikan gejala demam. Mencari bantuan medis. Saat Anda pergi ke fasilitas kesehatan, kenakan masker jika memungkinkan, jaga jarak setidaknya 1 meter dari orang lain dan jangan menyentuh permukaan dengan tangan Anda. Jika itu adalah anak yang sakit, tolonglah anak itu menuruti nasihat ini.

Cari perawatan medis segera jika Anda mengalami kesulitan bernafas atau nyeri / tekanan di dada. Jika memungkinkan, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda terlebih dahulu, sehingga ia dapat mengarahkan Anda ke fasilitas kesehatan yang tepat.

Bagaimana COVID-19 menyebar?

Orang dapat tertular COVID-19 dari orang lain yang memiliki virus. Penyakit ini menyebar terutama dari orang ke orang melalui tetesan kecil dari hidung atau mulut, yang dikeluarkan ketika orang dengan COVID-19 batuk, bersin, atau berbicara. Tetesan ini relatif berat, tidak akan melayang jauh dan dengan jatuh kebawah. Orang-orang dapat tertular COVID-19 jika mereka menghirup tetesan-tetesan droplet ini dari seseorang yang terinfeksi virus. Inilah sebabnya mengapa penting untuk menjaga jarak setidaknya 1 meter dari orang lain. Tetesan ini dapat menempel di benda dan permukaan di sekitar orang seperti meja, gagang pintu dan pegangan tangan. Orang dapat terinfeksi dengan menyentuh benda atau permukaan ini, kemudian menyentuh mata, hidung atau mulut mereka. Inilah sebabnya mengapa penting untuk mencuci tangan secara teratur dengan sabun dan air atau membersihkannya dengan alkohol.

WHO sedang menilai penelitian yang sedang berlangsung tentang cara-cara penyebaran COVID-19 dan akan terus berbagi temuan terbaru.

Bisakah COVID-19 tertular dari orang yang tidak memiliki gejala?

COVID-19 terutama menyebar melalui tetesan pernapasan yang dikeluarkan oleh seseorang yang batuk atau memiliki gejala lain seperti demam atau kelelahan. Banyak orang dengan COVID-19 hanya mengalami gejala ringan. Ini terutama benar pada tahap awal penyakit. Dimungkinkan untuk tertular COVID-19 dari seseorang yang baru saja batuk ringan dan tidak merasa sakit.

Beberapa laporan telah mengindikasikan bahwa orang tanpa gejala dapat menularkan virus. Belum diketahui seberapa sering itu terjadi. WHO sedang menilai penelitian yang sedang berlangsung tentang topik ini dan akan terus berbagi temuan terbaru.

Bagaimana kita bisa melindungi orang lain dan diri kita sendiri jika kita tidak tahu siapa yang terinfeksi?

Mempraktikkan kebersihan tangan dan pernapasan setiap saat merupakan cara terbaik untuk melindungi orang lain dan diri Anda sendiri.

Bila memungkinkan pertahankan setidaknya 1 meter jarak antara Anda dan orang lain. Ini sangat penting jika Anda berdiri di dekat seseorang yang batuk atau bersin. Karena beberapa orang yang terinfeksi mungkin belum menunjukkan gejala atau gejalanya ringan, menjaga jarak fisik dengan semua orang adalah ide yang baik jika Anda berada di daerah di mana COVID-19 bersirkulasi.

Apa yang harus saya lakukan jika saya berhubungan dekat dengan seseorang yang memiliki COVID-19?

Jika Anda telah melakukan kontak dekat dengan seseorang dengan COVID-19, Anda mungkin terinfeksi.

Berhubungan dekat berarti Anda hidup dengan atau berada dalam jarak kurang dari 1 meter dari mereka yang memiliki penyakit. Dalam kasus ini, yang terbaik adalah tinggal di rumah.

Namun, jika Anda tinggal di daerah dengan malaria atau demam berdarah, penting agar Anda tidak mengabaikan gejala demam. Mencari bantuan medis. Saat Anda pergi ke fasilitas kesehatan, kenakan masker jika memungkinkan, jaga jarak setidaknya 1 meter dari orang lain dan jangan menyentuh permukaan dengan tangan Anda. Jika itu adalah anak yang sakit, tolonglah anak itu menuruti nasihat ini.

Jika Anda tidak tinggal di daerah dengan malaria atau demam berdarah silakan lakukan hal berikut:

  • Jika Anda sakit, bahkan dengan gejala yang sangat ringan Anda harus mengasingkan diri
  • Bahkan jika Anda tidak mengira Anda terpapar COVID-19 tetapi mengalami gejala, maka isolasi sendiri dan pantau diri Anda
  • Anda lebih mungkin menginfeksi orang lain pada tahap awal penyakit ketika Anda hanya memiliki gejala ringan, oleh karena itu isolasi diri awal sangat penting.
  • Jika Anda tidak memiliki gejala, tetapi telah terpapar pada orang yang terinfeksi, karantina sendiri selama 14 hari.

Jika Anda terkonfimasi memiliki COVID-19 (dikonfirmasikan dengan tes) lalukan isolasi secara mandiri selama 14 hari bahkan setelah gejala menghilang sebagai tindakan pencegahan – belum diketahui secara pasti berapa lama orang tetap menular setelah mereka pulih. Ikuti saran nasional tentang isolasi diri.

Apa artinya isolasi mandiri ?

Isolasi mandiri adalah tindakan penting yang dilakukan oleh mereka yang memiliki gejala COVID-19 untuk menghindari menulari orang lain di masyarakat, termasuk anggota keluarga.

Isolasi mandiri adalah ketika seseorang yang mengalami demam, batuk atau gejala COVID-19 lainnya tinggal di rumah dan tidak pergi bekerja, sekolah atau tempat-tempat umum. Ini bisa secara sukarela atau berdasarkan rekomendasi penyedia layanan kesehatannya. Namun, jika Anda tinggal di daerah dengan malaria atau demam berdarah, penting agar Anda tidak mengabaikan gejala demam. Mencari bantuan medis. Saat Anda pergi ke fasilitas kesehatan, kenakan masker jika memungkinkan, jaga jarak setidaknya 1 meter dari orang lain dan jangan menyentuh permukaan dengan tangan Anda. Jika itu adalah anak yang sakit, tolonglah anak itu menuruti nasihat ini.

Jika Anda tidak tinggal di daerah dengan malaria atau demam berdarah silakan lakukan hal berikut:

– Jika seseorang dalam isolasi mandiri, itu karena dia sakit tetapi tidak sakit parah (memerlukan perhatian medis)

  • memiliki fasilitas yang luas dan ventilasi yang baik dengan fasilitas kebersihan untuk mencuci tangan dan toilet
  • Jika ini tidak memungkinkan, letakkan tempat tidur dengan jarak setidaknya 1 meter
  • Jaga jarak setidaknya 1 meter dari orang lain, bahkan dari anggota keluarga Anda
  • Pantau gejala Anda setiap hari
  • Isolasi selama 14 hari, bahkan jika Anda merasa sehat
  • Jika Anda mengalami kesulitan bernapas, segera hubungi penyedia layanan kesehatan Anda – hubungi mereka terlebih dahulu jika memungkinkan
  • Tetap positif dan berenergi dengan tetap berhubungan dengan orang yang dicintai melalui telepon atau online, dan dengan berolahraga sendiri di rumah.

Apa yang harus saya lakukan jika saya tidak memiliki gejala, tetapi saya pikir saya telah terpapar COVID-19? Apa artinya karantina mandiri?

Karantina mandiri berarti memisahkan diri dari orang lain karena Anda telah terpapar pada seseorang dengan COVID-19 meskipun Anda sendiri tidak mengalami gejala. Selama karantina sendiri, Anda memantau gejala-gejalanya. Tujuan dari karantina mandiri adalah untuk mencegah penularan. Karena orang yang menderita COVID-19 dapat menginfeksi orang dengan segera, karantina mandiri dapat mencegah terjadinya infeksi.

Pada kasus ini:

  • Memiliki kamar tunggal yang besar dan berventilasi baik dengan fasilitas kebersihan tangan dan toilet
  • Jika tempat ini tidak tersedia, tempat tidur berjarak minimal 1 meter dengan orang lain.
  • Jaga jarak setidaknya 1 meter dari orang lain, bahkan dari anggota keluarga Anda.
  • Pantau gejala Anda setiap hari
  • Karantina sendiri selama 14 hari, bahkan jika Anda merasa sehat
  • Jika Anda mengalami kesulitan bernapas, segera hubungi penyedia layanan kesehatan Anda – hubungi mereka terlebih dahulu jika memungkinkan.
  • Tetap positif dan berenergi dengan tetap berhubungan dengan orang yang dicintai melalui telepon atau online, dan dengan berolahraga sendiri di rumah.

Namun, jika Anda tinggal di daerah dengan malaria atau demam berdarah, penting agar Anda tidak mengabaikan gejala demam. Mencari bantuan medis. Saat Anda pergi ke fasilitas kesehatan, kenakan masker jika memungkinkan, jaga jarak setidaknya 1 meter dari orang lain dan jangan menyentuh permukaan dengan tangan Anda. Jika itu adalah anak yang sakit, tolonglah anak itu menuruti nasihat ini.

Apa perbedaan antara isolasi mandiri, karantina mandiri dan jaga jarak?

Karantina berarti membatasi kegiatan atau memisahkan orang yang tidak sakit tetapi mungkin terpapar dengan COVID-19. Tujuannya adalah untuk mencegah penyebaran penyakit pada saat orang akan tumbuh gejalanya.

Isolasi berarti memisahkan orang yang sakit dengan gejala COVID-19 dan mungkin sudah tertular untuk mencegah penyebaran penyakit.

Jarak fisik berarti terpisah secara fisik. WHO merekomendasikan untuk menjaga jarak setidaknya 1 meter dari yang lain. Ini adalah ukuran umum yang harus diambil semua orang walaupun mereka baik-baik saja tanpa diketahui paparan COVID-19.

Bisakah anak-anak atau remaja terkena COVID-19?

Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dan remaja sama-sama bisa terinfeksi seperti kelompok usia lainnya dan dapat menyebarkan penyakit ini.

Bukti sampai saat ini menunjukkan bahwa anak-anak dan dewasa muda lebih kecil kemungkinannya terkena penyakit parah, tetapi kasus yang parah masih dapat terjadi pada kelompok umur ini.

Anak-anak dan orang dewasa harus mengikuti panduan yang sama tentang karantina sendiri dan isolasi mandiri jika ada risiko mereka terpapar atau menunjukkan gejala. Sangat penting bahwa anak-anak menghindari kontak dengan orang tua dan orang lain yang berisiko penyakit lebih parah.

Apa yang bisa saya lakukan untuk melindungi diri dan mencegah penyebaran penyakit?

Tetap mengetahui informasi terbaru tentang wabah COVID-19, tersedia di situs web WHO dan melalui otoritas kesehatan publik nasional dan lokal Anda. Sebagian besar negara di dunia telah melihat kasus COVID-19 dan banyak yang mengalami wabah. Pihak berwenang di Cina dan beberapa negara lain telah berhasil memperlambat wabah mereka. Namun, situasinya tidak dapat diprediksi jadi periksa secara teratur untuk berita terbaru.

Anda dapat mengurangi kemungkinan terinfeksi atau menyebarkan COVID-19 dengan melakukan beberapa tindakan pencegahan sederhana:

  • Secara teratur dan menyeluruh bersihkan tangan Anda dengan gosok berbasis alkohol atau cuci dengan sabun dan air. Mengapa? Mencuci tangan dengan sabun dan air atau menggunakan gosok tangan berbasis alkohol membunuh virus yang mungkin ada di tangan Anda.
  • Pertahankan jarak setidaknya 1 meter antara diri Anda dan orang lain. Mengapa? Ketika seseorang batuk, bersin, atau berbicara, mereka menyemprotkan tetesan cairan kecil dari hidung atau mulut mereka yang mungkin mengandung virus. Jika Anda terlalu dekat, Anda dapat menghirup tetesan, termasuk virus COVID-19 jika orang tersebut menderita penyakit tersebut.
  • Hindari pergi ke tempat yang ramai. Mengapa? Di mana orang-orang berkumpul bersama dalam kerumunan, Anda lebih mungkin untuk melakukan kontak dekat dengan seseorang yang memiliki COVID-19 dan lebih sulit untuk menjaga jarak fisik 1 meter.
  • Hindari menyentuh mata, hidung dan mulut. Mengapa? Tangan menyentuh banyak permukaan dan dapat terkontaminasi virus. Setelah terkontaminasi, tangan dapat memindahkan virus ke mata, hidung, atau mulut Anda. Dari sana, virus dapat masuk ke tubuh Anda dan menginfeksi Anda.
  • Pastikan Anda, dan orang-orang di sekitar Anda, mengikuti kebersihan pernapasan yang baik. Ini berarti menutupi mulut dan hidung Anda dengan siku atau jaringan yang tertekuk saat Anda batuk atau bersin. Kemudian segera buang tisu bekas dan cuci tangan Anda. Mengapa? Tetesan menyebarkan virus. Dengan mengikuti kebersihan pernapasan yang baik, Anda melindungi orang-orang di sekitar Anda dari virus seperti flu, flu dan COVID-19.
  • Tetap di rumah dan isolasi diri bahkan dengan gejala kecil seperti batuk, sakit kepala, demam ringan, sampai Anda pulih. Minta seseorang membawakan Anda persediaan. Jika Anda harus meninggalkan rumah, kenakan masker untuk menghindari menulari orang lain. Mengapa? Menghindari kontak dengan orang lain akan melindungi mereka dari kemungkinan COVID-19 dan virus lainnya.
  • Jika Anda demam, batuk, dan sulit bernapas, cari bantuan medis, tetapi teleponlah terlebih dahulu jika memungkinkan dan ikuti petunjuk dari otoritas kesehatan setempat. Mengapa? Otoritas nasional dan lokal akan memiliki informasi terbaru tentang situasi di daerah Anda. Menelepon terlebih dahulu akan memungkinkan penyedia layanan kesehatan Anda dengan cepat mengarahkan Anda ke fasilitas kesehatan yang tepat. Ini juga akan melindungi Anda dan membantu mencegah penyebaran virus dan infeksi lainnya.
  • Tetap perbarui informasi terbaru dari sumber tepercaya, seperti WHO atau otoritas kesehatan lokal dan nasional Anda. Mengapa? Otoritas lokal dan nasional paling baik ditempatkan untuk memberi nasihat tentang apa yang harus dilakukan orang di daerah Anda untuk melindungi diri mereka sendiri.

Apakah sudah ada vaksin, obat atau perawatan untuk COVID-19?

Sementara beberapa pengobatan barat, tradisional atau rumahan dapat memberikan kenyamanan dan mengurangi gejala COVID-19 ringan, tidak ada obat yang telah ditunjukkan untuk mencegah atau menyembuhkan penyakit. WHO tidak merekomendasikan pengobatan sendiri dengan obat apa pun, termasuk antibiotik, sebagai pencegahan atau penyembuhan untuk COVID-19. Namun, ada beberapa uji klinis yang sedang berlangsung baik obat-obatan barat dan tradisional. WHO sedang mengoordinasikan upaya untuk mengembangkan vaksin dan obat-obatan untuk mencegah dan mengobati COVID-19 dan akan terus memberikan informasi terbaru segera setelah hasil penelitian tersedia.

Cara paling efektif untuk melindungi diri sendiri dan orang lain terhadap COVID-19 adalah dengan:

  • Bersihkan tangan Anda secara teratur dan menyeluruh
  • Hindari menyentuh mata, mulut, dan hidung Anda
  • Tutupi batuk Anda dengan lengkungan siku atau tisu. Jika tisu digunakan, buang segera dan cuci tangan Anda.
  • Pertahankan jarak minimal 1 meter dari yang lain.

Apakah WHO merekomendasikan penggunaan masker medis untuk mencegah penyebaran COVID-19?

Saat ini, tidak ada cukup bukti untuk atau menentang penggunaan masker (medis atau lainnya) pada individu sehat di komunitas yang lebih luas. Namun, WHO secara aktif mempelajari ilmu yang berkembang pesat tentang masker dan terus memperbarui panduannya.

Masker medis direkomendasikan terutama pada petugas perawatan kesehatan, tetapi dapat dipertimbangkan dalam keadaan lain (lihat di bawah). Masker medis harus dikombinasikan dengan pencegahan dan tindakan pengendalian infeksi kunci lainnya seperti kebersihan tangan dan jarak fisik.

Petugas kesehatan

Mengapa? Masker dan respirator medis seperti N95, FFP2 atau yang setara direkomendasikan untuk dan harus disediakan untuk, petugas layanan kesehatan sambil memberikan perawatan kepada pasien. Kontak yang erat dengan orang-orang yang dicurigai atau dikonfirmasi COVID-19 dan lingkungan sekitarnya adalah rute utama penularan, yang berarti petugas kesehatan adalah yang paling rentan terpapar.

Orang yang sakit dan menunjukkan gejala COVID-19

Mengapa? Siapa pun yang sakit, dengan gejala ringan seperti sakit otot, batuk ringan, sakit tenggorokan atau kelelahan, harus mengisolasi diri di rumah dan menggunakan masker medis sesuai dengan rekomendasi WHO tentang perawatan di rumah pasien yang diduga COVID-19. Batuk, bersin atau berbicara dapat menghasilkan tetesan yang menyebabkan infeksi. Tetesan ini dapat mencapai wajah orang lain di dekatnya dan mendarat di lingkungan sekitarnya. Jika orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau berbicara saat mengenakan masker medis, ini dapat membantu melindungi orang-orang terdekat dari infeksi. Jika orang sakit perlu pergi ke fasilitas kesehatan, mereka harus memakai masker medis.

Siapa pun yang merawat seseorang di rumah yang sakit dengan COVID-19

Mengapa? Mereka yang merawat orang-orang yang sakit dengan COVID-19 harus mengenakan masker medis untuk perlindungan. Sekali lagi, hubungan dekat, sering dan berkepanjangan dengan seseorang dengan COVID-19 menempatkan pengasuh dalam risiko tinggi. Pengambil keputusan nasional juga dapat memilih untuk merekomendasikan penggunaan masker medis untuk individu tertentu menggunakan pendekatan berbasis risiko. Pendekatan ini mempertimbangkan tujuan masker, risiko terpapar dan kerentanan pemakai, pengaturan, kelayakan penggunaan dan jenis masker yang harus dipertimbangkan.

Bagaimana cara memakai masker medis?

Jika Anda memilih untuk memakai masker.

  1. Sebelum menyentuh masker, bersihkan tangan dengan sabun atau air berbasis alkohol
  2. Ambil masker dan periksa apakah ada air mata atau lubang.
  3. Orientasikan sisi mana yang merupakan sisi atas (tempat strip logam berada).
  4. Pastikan sisi masker yang tepat menghadap ke luar (sisi berwarna).
  5. Tempatkan masker ke wajah Anda. Jepit strip logam atau tepi kaku masker sehingga membentuk hidung Anda.
  6. Tarik ke bawah masker sehingga menutupi mulut dan dagu Anda.
  7. Jangan menyentuh masker saat Anda memakainya untuk perlindungan.
  8. Setelah digunakan, lepas masker dengan tangan bersih; lepaskan loop elastis dari belakang telinga sambil menjaga masker dari wajah dan pakaian Anda, untuk menghindari menyentuh permukaan masker yang berpotensi terkontaminasi.
  9. Buang masker di tempat sampah segera setelah digunakan. Jangan gunakan kembali maskernya.
  10. Lakukan kebersihan tangan setelah menyentuh atau membuang masker – Gunakan pembersih tangan berbasis alkohol atau, jika terlihat kotor, cuci tangan Anda dengan sabun dan air.

Sadarilah bahwa ada kekurangan ketersediaan masker medis (baik masker bedah maupun masker N95). Ini harus disediakan sebanyak mungkin untuk petugas kesehatan.

Ingatlah bahwa masker bukan pengganti cara lain yang lebih efektif untuk melindungi diri sendiri dan orang lain terhadap COVID-19 seperti sering mencuci tangan, menutupi batuk dengan lengkungan siku atau tisu dan menjaga jarak setidaknya 1 meter dari orang lain. . Lihat langkah-langkah perlindungan dasar terhadap coronavirus baru untuk informasi lebih lanjut.

Ikuti saran dari otoritas kesehatan nasional Anda tentang penggunaan masker.

 

Berapa lama setelah terpapar COVID-19 gejala akan muncul ?

Waktu antara paparan COVID-19 dan saat ketika gejala mulai muncul umumnya sekitar lima hingga enam hari tetapi dapat berkisar dari 1 – 14 hari.

Apa hubungan antara COVID-19 dan hewan?

COVID-19 disebarkan melalui penularan dari manusia ke manusia.

Kita sudah tahu banyak tentang virus lain dalam keluarga coronavirus dan sebagian besar jenis virus ini berasal dari hewan. Virus COVID-19 (juga disebut SARS-CoV-2) adalah virus baru pada manusia. Sumber hewan COVID-19 yang mungkin belum dikonfirmasi tetapi penelitian sedang berlangsung.

WHO terus memantau penelitian terbaru tentang ini dan topik COVID-19 lainnya dan akan memperbarui, karena temuan baru tersedia.

Bisakah terpapar COVID-19 dari hewan peliharaan saya atau hewan lain?

Beberapa anjing dan kucing (kucing rumah tangga dan harimau) yang kontak dengan manusia yang terinfeksi telah dinyatakan positif COVID-19. Selain itu, musang tampaknya rentan terhadap infeksi. Dalam kondisi eksperimental, kucing dan musang mampu menularkan infeksi ke hewan lain dari spesies yang sama. Namun, tidak ada bukti bahwa hewan-hewan ini dapat menularkan penyakit kepada manusia dan menyebarkan COVID-19. COVID-19 terutama menyebar melalui tetesan yang dihasilkan ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin, atau berbicara.

Mink yang tumbuh di peternakan juga telah terdeteksi dengan virus. Kemungkinan besar, mereka telah terinfeksi oleh pekerja pertanian. Dalam beberapa kasus, bulu yang terinfeksi oleh manusia telah menularkan virus ke orang lain. Ini adalah kasus pertama penularan dari hewan ke manusia.

Masih direkomendasikan bahwa orang yang sakit dengan COVID-19 dan orang-orang yang berisiko membatasi kontak dengan rekan dan hewan lain. Saat menangani dan merawat hewan, langkah-langkah kebersihan dasar harus selalu dilaksanakan. Ini termasuk mencuci tangan setelah memegang hewan, makanan atau persediaan mereka, serta menghindari ciuman, menjilat, atau berbagi makanan.

Lebih banyak rekomendasi tersedia di situs web OIE: https://www.oie.int/en/scientific-expertise/specific-information-and-recommendations/questions-and-answers-on-2019novel-coronavirus/

WHO terus memantau penelitian terbaru tentang ini dan topik COVID-19 lainnya dan akan memperbarui saat temuan baru tersedia.

Berapa lama virus bertahan di permukaan?

Yang paling penting untuk diketahui tentang coronavirus pada permukaan adalah mereka dapat dengan mudah dibersihkan dengan desinfektan rumah tangga biasa yang akan membunuh virus. Penelitian telah menunjukkan bahwa virus COVID-19 dapat bertahan hingga 72 jam pada plastik dan stainless steel, kurang dari 4 jam pada tembaga dan kurang dari 24 jam pada karton.

Sebagai, selalu bersihkan tangan Anda dengan gosok berbasis alkohol atau cuci dengan sabun dan air. Hindari menyentuh mata, mulut, atau hidung Anda.

Bagaimana cara berbelanja secara aman?

Saat berbelanja bahan makanan, jaga jarak setidaknya 1 meter dari orang lain dan jangan menyentuh mata, mulut, dan hidung Anda. Jika memungkinkan, bersihkan pegangan troli belanja atau keranjang sebelum berbelanja. Begitu tiba di rumah, cuci tangan Anda sampai bersih dan setelah memegang dan menyimpan produk yang Anda beli.

Saat ini tidak ada kasus COVID-19 dikonfirmasi yang ditularkan melalui makanan atau kemasan makanan.

Bagaimana cara mencuci buah dan sayuran?

Buah dan sayuran adalah komponen penting dari diet sehat. Cuci mereka dengan cara yang sama yang harus Anda lakukan dalam keadaan apa pun: sebelum memegangnya, cuci tangan Anda dengan sabun dan air. Kemudian, cuci buah-buahan dan sayuran secara menyeluruh dengan air bersih, terutama jika Anda memakannya mentah.

Apakah antibiotik efektif dalam mencegah atau mengobati COVID-19?

Tidak. Antibiotik tidak bekerja melawan virus; mereka hanya bekerja pada infeksi bakteri. COVID-19 disebabkan oleh virus, jadi antibiotik tidak berfungsi. Antibiotik tidak boleh digunakan sebagai sarana pencegahan atau pengobatan COVID-19. Di rumah sakit dokter kadang-kadang akan menggunakan antibiotik untuk mencegah atau mengobati infeksi bakteri sekunder yang dapat menjadi komplikasi COVID-19 pada pasien yang sakit parah. Mereka hanya boleh digunakan seperti yang diarahkan oleh dokter untuk mengobati infeksi bakteri.

Bisakah saya terpapar COVID-19 dari kotoran seseorang yang menderita penyakit ini?

Sementara investigasi awal menunjukkan virus mungkin ada dalam tinja dalam beberapa kasus, hingga saat ini, belum ada laporan penularan COVID-19 dari kotoran. Selain itu, tidak ada bukti sampai saat ini tentang kelangsungan hidup virus COVID-19 dalam air atau air limbah.

WHO sedang menilai penelitian yang sedang berlangsung tentang cara COVID-19 menyebar dan akan terus berbagi temuan baru tentang topik ini.

 

Source : WHO

Categories: artikel,News

Tags:

Comments are closed