Language : EnglishFilipinoIndonesianJapaneseKoreanMalayThai
 

Sudahkah Organisasi Anda menjadi “Organizational Agility” di tahun 2020 ?

Selamat datang di bisnis di abad ke-21, di mana perubahan yang cepat dan kompleksitas yang semakin meningkat sekarang menjadi normal.

Organizational Agility adalah  kemampuan perusahaan untuk cepat berubah atau beradaptasi dalam menanggapi perubahan di pasar. Tingkat ketangkasan organisasi yang tinggi dapat membantu perusahaan untuk bereaksi dengan sukses terhadap munculnya pesaing baru, pengembangan teknologi baru yang mengubah industri, atau perubahan mendadak dalam kondisi pasar secara keseluruhan.

McKinsey mendefinisikan kelincahan sebagai “kemampuan organisasi untuk memperbarui dirinya sendiri, beradaptasi, berubah dengan cepat, dan berhasil dalam lingkungan yang berubah cepat, ambigu, bergolak”. Kelincahan tidak bertentangan dengan stabilitas — justru sebaliknya. Kelincahan sangat dibutuhkan untuk stabilitas bagi sebagian besar perusahaan.

Dalam start-up yang sangat kecil, stabilitas biasanya diwujudkan dalam diri pendiri, dan beberapa orang di sekitar pendiri. Memulai dari garasi seseorang bisa cepat dan gesit tanpa perlu banyak stabilitas. Tapi begitu organisasi menjadi besar, tidak bisa gesit. Sehingga perusahaan yang sudah mapan sering berjuang untuk menjadi lebih dinamis dan harus dapat berkembang dalam lingkungan yang menuntut perubahan konstan.

Berdasarkan survey hanya 27% responden yang menganggap perusahaannya gesit. Dan budaya dianggap sebagai salah satu rintangan terbesar untuk beradaptasi dengan tingkat kelincahan yang lebih tinggi, dengan 50% responden menyebutnya sebagai tantangan.  Budaya praktik dan proses perusahaan yang sudah mengakar dalam dapat mencegah karyawan dari menawarkan ide-ide baru dan menantang status quo.

Pimpinan yang berpegang teguh pada sistem lama yang menghambat pengumpulan data dan analisis kinerja yang gesit. Dan kurangnya dukungan untuk inisiatif tangkas di antara karyawan dapat membuat kantong resistensi budaya di seluruh organisasi.

Tiga aspek budaya harus beradaptasi untuk memungkinkan kelincahan:

Manajemen orang.

Agility meminta seluruh karyawan, mulai dari bekerja dalam tim kecil hingga besar bertanggung jawab atas keberhasilan dan kegagalan proyek. Pengaturan pendelegasian harus diterapkan.

Perbaikan prosedural.

Ketika Fujitsu, misalnya, meluncurkan divisi IoT-nya, mengikuti model startup Silicon Valley, ia harus mengubah proses hukum dan komersial. Sebuah perusahaan yang biasa menghabiskan waktu enam bulan untuk menyelesaikan kontrak yang tebalnya beberapa inci harus memberi karyawan kemampuan untuk melakukan kontrak pada ponsel cerdas mereka dalam hitungan jam. Kurangi jumlah tahapan dalam proses agal lebih cepat dan lincah.

Pola pikir baru.

Budaya gesit menuntut kepemimpinan yang tidak terlalu hierarkis di mana anggota tim memiliki kepemilikan proyek yang lebih kecil dan lebih gesit. Lengkapi karyawan dengan kemampuan untuk dengan cepat mengadopsi dan menerapkan strategi baru melalui pelatihan, pendidikan, dan alat teknologi.

Hanya bagaimana organisasi membangun kelincahan di saat perubahan yang konstan ini? Bagaimana organisasi tetap stabil di dunia yang semakin fluktuatif, tidak pasti, kompleks, dan ambigu (mis. VUCA)? Berikut ini adalah lima tips yang akan membantu organisasi memobilisasi sumber daya dengan sukses.

Kiat # 1: Adopsi pola pikir pertumbuhan dan pembelajaran.

Kelincahan membutuhkan pemimpin untuk mengembangkan bakat dalam organisasi mereka. Dalam organisasi ini, program pelatihan dan pelatihan disampaikan dalam skala untuk mengembangkan kemampuan orang-orang mereka. Energi dihabiskan untuk belajar karena nilai pembelajaran diperkuat pada tingkat tertinggi organisasi. Orang-orang di organisasi ini berkolaborasi dan berinovasi, terus menerus mencari umpan balik dan mengambil risiko yang sesuai. Karyawan di semua tingkatan organisasi mengakui kesalahan dan pelajaran yang dipetik. Taktik sederhana untuk mengembangkan pola pikir ini adalah memulai pertemuan dengan pertanyaan “Apa yang telah Anda pelajari baru-baru ini?”. “Apa yang bisa saya terapkan dalam pekerjaan saya?” Pertahankan pembelajaran dan pertumbuhan yang konstan sebagai prioritas utama jika organisasi ingin berkembang.

Kiat # 2: Operasikan dan evaluasi berdasarkan nilai inti.

Ada nilai yang melekat dan tidak berwujud dalam nilai-nilai inti yang membentuk identitas dan kepribadian organisasi. Ini adalah sesuatu yang sulit ditiru oleh para pesaingnya. Nilai-nilai inti ini harus membentuk prinsip panduan untuk keputusan dan tindakan di antara tenaga kerja. Dalam organisasi yang benar-benar mewujudkan nilai-nilai inti mereka, ada keselarasan antara nilai-nilai pribadi masing-masing individu dan nilai-nilai organisasi. Ini menghasilkan tenaga kerja yang bersatu dan termotivasi. Ini juga menghasilkan pengalaman pelanggan yang positif dan konsisten – pikirkan bagaimana ini mengubah bisnis seperti Zappos. Organisasi dan pemimpin yang otentik dan berbasis nilai akan selalu mempertahankan lintasan positif selama masa perubahan.

 Kiat # 3: Kenali peluang dan bertindak cepat.

Kemampuan untuk mengeksekusi pada strategi lebih cepat daripada yang lain di pasar Anda juga berfungsi untuk meningkatkan kelincahan. Organisasi yang mampu mengubah model bisnis dan hierarki lebih mudah daripada yang lain menangkap pangsa pasar, dengan cepat memasuki pasar baru dan dengan cepat keluar dari yang dikontrak. Apa yang paling jelas dalam organisasi ini adalah kemampuan yang tertanam dalam manajemen perubahan (yaitu itu hanya bagian dari cara semua orang bekerja) dan semangat kewirausahaan. Budaya tempat kerja ini diberdayakan untuk membuat keputusan, mengambil akuntabilitas, dan mendorong kesuksesan.

Kiat # 4: Mengejar tujuan tanpa henti

Organisasi harus fokus pada tujuan, contoh paling umum dari perusahaan yang mencirikannya adalah TOM. Pendirinya, Blake Mycoskie, terkenal karena kepekaan terhadap tujuan dan perusahaan telah mencapai sukses besar dengan strategi sederhana ini . Salah satu kutipan saya dari Blake, dan yang menangkap ide ini adalah sebagai berikut: “Kami tidak memulai perusahaan dengan misi, tetapi kami memiliki misi yang berubah menjadi perusahaan”. (Blake Mycoskie, TOM)

Ada banyak sekali bukti yang menunjukkan bahwa ketika organisasi fokus pada dampak yang lebih besar, hal itu membangkitkan orang-orang di belakang dan secara inheren melindungi organisasi dari turbulensi dan kesulitan di pasar. Ini membantu karyawan merangkul alasan untuk menjadi, dan mereka tidak menganggap pekerjaan mereka sebagai “hanya pekerjaan”. “Mengapa? ” karena tujuan perusahaan jelas bergema. Perusahaanlah yang membantu orang dan planet ini yang akan menang karena mereka menciptakan rasa tujuan sosial bersama, plus ikatan emosional – sebuah gerakan.

Kiat # 5: Memobilisasi sumber daya dengan lancar.

Permainan ketangkasan adalah seperti papan catur. Para pemimpin adalah penguasa catur; membantu mendorong mobilitas internal, mendorong penugasan lintas fungsi dan memecah masalah. Mereka melakukan ini dengan memindahkan bidak catur dengan cepat dan gesit; dengan cepat membongkar dan menyusun kembali tim untuk memungkinkan berbagi ide dan bakat. Seringkali, ini juga dapat mencakup sumber daya eksternal yang terlibat dalam proses perubahan sebagai mitra strategis, dan dalam membentuk aliansi strategis. Para pemimpin ini menghilangkan prioritas yang saling bertentangan (terutama yang tidak sejalan dengan prioritas strategis) dan mempercepat proses pengambilan keputusan dengan mendelegasikan keputusan kepada orang-orang terbaik mereka. Seperti yang dikatakan Jim Collins, “Mereka mendapatkan orang yang tepat di bus, keluarkan orang yang salah dari bus, dan beri orang yang tepat di kursi yang tepat”.

Sangat berharga untuk membangun kelincahan organisasi di dunia bisnis modern saat ini. Faktanya, ada banyak data yang menyarankan itu harus dianggap sebagai keharusan strategis yang penting. Jangan berisiko dikalahkan dalam permainan kelincahan; menanamkan manajemen perubahan sebagai kemampuan inti dalam organisasi dan berkomitmen untuk berada dalam bisnis untuk jangka panjang.

Categories: News

Comments are closed