Good Storage Practice – GSP

Penyimpanan (storage) merupakan kegiatan penting dari manajemen rantai pasokan terpadu produk terutama untuk produk farmasi (Kedokteran). Penyimpanan & pendistribusian produk merupakan kegiatan yang dilakukan oleh berbagai perusahaan, lembaga dan perorangan. Sifat risiko yang terlibat mungkin secara umum sama dengan yang ada di lingkungan manufaktur, misalnya tercampur, terkontaminasi, dan terkontaminasi silang. Ada aspek prinsip praktik Manufaktur yang baik (GMP) yang harus diterapkan. Ini termasuk, namun tidak terbatas pada, penyimpanan, tetapi juga distribusi, transportasi, pengemasan, pelabelan, dokumentasi, dan praktik penyimpanan catatan.

Kualitas produk dapat dipengaruhi oleh kurangnya kontrol yang memadai atas berbagai aktivasi yang terjadi selama proses penyimpanan. Tujuan dari pedoman ini adalah untuk membantu memastikan kualitas dan integritas produk selama proses penyimpanan.

Apa itu GSP ?

Good Storage Practice (GSP) adalah sistem dari jaminan kualitas yang memastikan bahwa kualitas produk dipertahankan melalui kontrol yang memadai selama penyimpanan. GSP merupakan panduan mengenai cara penyimpanan produk yang baik dan benar. Umumnya banyak dijadikan pedoman di industri farmasi. Panduan ini tentunya sudah menjadi standar di lingkungan industri, namun dengan lingkup yang lebih sederhana tetap dapat diaplikasikan dalam pengelolaan bisnis retail.

Dalam industri farmasi, Ini akan menjamin penyediaan penyimpanan obat-obatan dengan cara yang berkualitas di gudang dan pusat distribusi. GSP yang baik memberikan gambaran tentang tindakan khusus untuk penyimpanan dan pengangkutan produk farmasi yang benar. Dalam GSP produk akan disimpan dengan mempertimbangkan panduan nasional dan internasional. Ini didisain untuk meminimalkan risiko terhadap produk farmasi yang tidak bisa dihilangkan melalui testing produk final diproses pembuatannya.

Apa prinsip umum penyimpanan produk farmasi?

Secara khusus, mereka harus bersih dan kering dan dipelihara dalam batas suhu dan kelembaban yang dapat diterima. Produk farmasi harus disimpan dari lantai dan diberi jarak yang sesuai untuk memungkinkan pembersihan dan inspeksi . Palet harus disimpan dalam kondisi kebersihan dan perbaikan yang baik.

Komponen dalam GSP

Sistem manajemen gudang yang buruk, infrastruktur fisik, sumber daya manusia yang tidak memadai dan merupakan tantangan utama keberhasilan proses penyimpanan.

Pengelolaan Penyimpanan yang baik dan benar mengatur beberapa aspek antara lain:

  • Tempat Penyimpanan
  • Fasilitas penyimpanan
  • Sumber Daya Manusia
  • Pengelolaan stok
  • Dokumentasi

Menurut aturan GSP internasional dan undang-undang nasional, distributor produk farmasi harus mematuhi standar ini.

  • Perusahaan harus memastikan bahwa semua karyawan yang memiliki akses ke produk medis dan terlibat dalam aktivitas penyimpanan dan distribusi sangat memahami prinsip-prinsip GSP.
  • Penyimpanan dan pengangkutan bahan dan produk farmasi sesuai GSP harus dipertimbangkan pada semua tahap peredaran produk medis sehingga melibatkan hampir semua peserta pasar farmasi.

WHO telah mengeluarkan panduan GSP untuk farmasi, yaitu no. 908, tahun 2003, Lampiran 9. Panduan ini ditujukan bagi mereka yang terlibat dalam penyimpanan, pengangkutan dan distribusi obat-obatan. Ini menjelaskan tindakan khusus yang dianggap tepat untuk penyimpanan dan pengangkutan obat-obatan.

Bila perusahaan anda ingin mengetahui informasi tentang Good Storage Practice – GSP mengenai sertifikasi dan trainingnya bisa menghubungi kontak dibawah ini.

Worldwide Quality Assurance

Graha ISKA 5th Floor
Jl Pramuka Raya No. 165
Central Jakarta, 10570 Indonesia
Phone : +6221 – 4260769
Hotline/Whatsapp : +628111496821
Email : jakarta@wqa-sea.com

 

Sumber :

  • WHO
  • WQA Learning

Good Storage Practice

Good Storage Practice

Share this

Related Posts

Sistem Manajemen Aset – ISO 55001

Perusahaan terus-menerus ditantang oleh bagaimana menyesuaikan praktik dari sistem manajemen aset mereka dengan ketidakpastian, perubahan, dan ambigui...